Saturday, 30 May 2009

Perihal Chin Peng Dan Pendatang Haram

Perihal Chin Peng Dan Pendatang Haram

"Wajib diingat, kerana sikap anti-komunis dan pengorbanan darah dan daging orang Melayulah, keganasan bersenjata PKM berjaya ditumpaskan, gagasan Republik Komunis Malaya digagalkan dan hari ini Malaysia menjadi tuan rumah kepada ribuan kapitalis dan jutawan Cina, India dan beberapa kerat Melayu."


**************************************************
Satu kenyataan yang perlu diingat oleh semua bangsa Cina dan India dan kepada bangsa Melayu yang suka menjual kepentingan dan kedaulatan bangsa sendiri.

Saya tidak mahu menyatakan sesuatu yang akan dikata sebagai 'racist' tetapi, bangsa Cina adalah satu bangsa yang bersifat 'parasite'. Dimana mereka menapak disitulah ujudnya bandar mereka.

Maka tidak salah secara umumnya mereka digelar sebagai "the Asian jews".
Jika dikaji sejarah pembabitan kaum Cina yang secara asalnya datang sebagai pekerja dan seterusnya berjaya 'menawan' negara kecil itu, bangsa ini adalah satu bangsa 'opportunist' yang tidak mempunyai sentimen langsung.

Jadi kenapa bangsa Melayu perlu bersikap pemaaf terhadap bangsa yang mungkin suatu masa nanti akan menunduk dan memperlekehkan bangsa ibunda tanah Melayu ini jika tidak dipantau dan dibiarkan.

Kerajaan Malaysia perlu tegas dalam banyak hal lebih lebih lagi berkenaan dengan isu pelacuran dan dijadikan batu loncatan kepada pandatang asing yang diketahui umum melalui penipuan berikut;

1. Perempuan dari negara China menjadi pelacur melalui visa pelancungan dan pelajar di samping lain lain punca ujudnya kegiatan jahat dan tidak sihat.

2. Pendatang Indon yang mengambil alih (diberi peluang oleh Melayu yang malas)gerai gerai di Jalan Chow Kit, dan sekitar Selayang dan Puchong.

3. Pendatang negara kontinent Africa yang masuk sebagai pelajar tetapi menjalankan aktiviti yang melanggar undang-undang dan bersifat kurang sopan terhadap penduduk tempatan.

Jadi, sampai bila kerajaan Malaysia ingin berjenaka dan menerima lawakan daripada negara-negara tersebut.

Sampai satu hari nanti bila telah terlewat kerana kerajaan Malaysia terpuji dengan sifat 'pemaaf' dan ' bersopan santunnya'?
Post a Comment